Sate Ambal Kebumen, Sate Legenda di Jalur Selatan-Selatan Jawa

Ketika lebaran pada Tahun 2015, Saya menyempatkan untuk mengunjungi Kecamatan Ambal di Kabupaten Kebumen. Pada waktu itu, Saya mengajak adik Saya untuk menemani jalan-jalan. Pada awalnya, Saya hanya ingin pergi ke Kota Kebumen saja, akan tetapi ketika pulang dari Kebumen Saya melewati jalur selatan-selatan karena jalan utama menuju Kutowinangun macet karena arus lebaran. Alhasil Kami berdua menggunakan motor membelok kearah selatan melewati daerah Bulus Pesantren

Kami menuju jalur selatan-selatan Jawa yang lebarnya tidak lebih dari lima meter. Beberapa kali, kami harus mengerem menghindari kendaraan dari arah berlawanan yang berusaha untuk menyalip kendaraan didepan nya. Jalan yang kami lewati juga terdapat lubang di beberapa titik. Belum lagi Kendaraan dari pemudik yang kebetulan lewat jalur selatan-selatan untuk menghindari macet di jalur utama menjadi alasan untuk selalu berhati-hati. Singkat kata Kendaraan kami lebih lambat setengah jam dari waktu normal.

Kebumen merupakan daerah dimana sebagian besar penduduknya menggantungkan ekonomi dengan bekerja di luar kota. Sebagian besar mereka mencari nafkah di daerah Jabodetabek.  Lebaran merupakan momen yang tepat untuk bagi para perantauan yang pulang untuk berjalan-jalan ke lokasi wisata di Kebumen, makanya jalan-jalan di Kebumen begitu ramai.

Tanpa sengaja Saya ada keinginan untuk mengunjungi pantai selatan. Pantai ini menjadi kenangan yang begitu berarti karena pantai inilah merupakan pantai yang pertama kali Saya lihat dalam sejarah hidup Saya. Ketika kecil orang tua sering mengajak ke sini. Ketika itu saat masa-masa lebaran. Maklum lah, orang desa kalau mau liburan yaitu ketika ada hari raya. Ada banyak sekali perbedaan pariwisata di Ambal pada jaman dahulu dengan jaman sekarang. Yang paling mencolok adalah transportasi yang digunakan pengunjung sekarang menggunakan kendaraan pribadi dibanding dengan jaman dahulu yang banyak menggunakan kendaraan umum yang dalam bahasa lokal yaitu "colt". Sehingga pengunjung pada jaman dahulu ketika Saya kecil atau sekitar Tahun 2000 an kebawah harus berjalan jauh dari terminal dadakan disekitar jalan raya menuju pantai yang kira-kita jaraknya kurang lebih dua kilo. Jika dilihat dari pantainya, sekarang ini di sekitar pantai ditanam pohon cemara. Pohon ini di tanam oleh teman-teman dari Universitas Gadjah Mada (UGM) sebagai program penguatan masyarakat terhadap bencana khususnya tsunami. Pohon cemara ini sekarang digunakan sebagai peneduh bagi wisatawan yang mengunjungi pantai, karena memang ketika kita berada di bawah pohon cemara terasa sejuk.

Namun setelah sekian lama tidak mengunjungi Ambal ada hal yang tidak berubah, salah satunya adalah kulinernya yaitu sate ambal. Sate ambal merupakan makanan khas dari Kecamatan Ambal, Kabupaten Kebumen, Provinsi Jawa Tengah. Sate ini berbeda dengan sate yang lainnya terutama sate Madura dan Tegal.

Sebagaimana pada umumnya, sate ini menggunakan  ayam sebagai bahan utama, akan tetapi bumbu yang digunakan tergolong unik, yakni menggunakan bumbu dari tempe. Tempe diolah dengan menggunakan bumbu rempah pada umumnya. Air kaldu dari rebusan ayam digunakan sebagai pengencer pada bumbu sate ambal. Sehingga rasanya menjadi lebih gurih dan nikmat.

Setelah Saya memasukan sate ke dalam mulut, rasanya tidak berubah masih seperti yang dahulu. Ketika menyantap sate ambal rasanya kembali lagi ke masa silam dimana orang tua saya mengajak saya ke pantai dan didapantai membeli sate untuk dinikmati bersama-sama. Inilah sate legenda bagi saya, karena setelah sekian lama tidak menikmati sate, akhirnya dapat mencicipi lagi sate ini, dan rasanya pun tidak berubah.


Sate ambal, salah satu masakan tradisional Indonesia

Bumbu sate ambal

Kupat  dari sate ambal

Daging sate ambal

Komentar

  1. Apik Yum, ntar nek ke Kebumen tak mampir. Wes suwi aku ora ngeblog, buka dashboard malah jadi lapar.

    BalasHapus
  2. .Iya wi,aku iki ya jarang ngeblog, mung nek pingin banget baru ngeblog, soale akeh urusane sing liyo.... (sok sibuk)
    koe mampir wae ora usah ragu mangan nganti wareg regane murah kok, kantongmu ora bakal dadi tipis..hehehe

    BalasHapus

Poskan Komentar

No Porn, Racism, Sadism